Trenggono : KKP Gandeng Akademisi Kelautan dan Perikanan kembangkan Bahari Bangsa

by Anton Sahadi
0 comment

JAKARTA,AKUUPDATE.ID – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP), Sakti Wahyu Trenggono menggelar audiensi bersama Forum Dekan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan se-Indonesia untuk membahas keberlanjutan potensi Indonesia sebagai negara bahari ke depannya.

Kegiatan yang dilakukan pada Kamis (28/01) secara virtual ini dihadiri oleh 47 perwakilan universitas dari berbagai wilayah.

Dalam sambutannya, Menteri KKP, Sakti Wahy Trenggono menjelaskan pentingnya kerja sama antara KKP dengan Perguruan Tinggi khususnya yang fokus pada Perikanan dan Ilmu Kelautan untuk memajukan sumber daya yang ada di darat maupun di laut.

Baca Juga : Gelar Operasi di Selat Malaka, KKP Amankan 3 Kapal Ikan Pelaku Illegal Fishing

“Forum Dekan khususnya pada bidang Perikanan dan Ilmu Kelautan adalah partner utama KKP dari sisi keilmuan. Saya sangat mendukung untuk kita bisa merapatkan barisan apalagi KKP membutuhkan masukan-masukan dari segi scientist sehingga kebijakan atau model yang kami keluarkan berdasarkan keilmuan yang tepat,” ucap Trenggono dalam acara yang juga dihadiri oleh Mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Indonesia, Rokhimin Dahuri.

Ia juga menjelaskan bahwa sebagai negara bahari harusnya masyarakat memiliki jiwa bahari. Namun sejauh ini Menteri Trenggono masih merasa bahwa masyarakat belum terbiasa dengan hal tersebut.

Ia berpendapat bahwa untuk menjadi masyarakat bahari tidak bisa serta merta begitu saja, namun demikian masyarakat harus terdidik, memahami, dan mencintai laut sebagai tempat untuk menyambung hidup bahkan hingga turun-temurun.

“Jadi para Profesor, Dekan, dan Pemerhati khususnya di bidang Perikanan dan Ilmu Kelautan saya merasa bahwa dalam 3 tahun 10 bulan ke depan ada fundamental yang harus saya tegakkan dalam menyongsong generasi berikutnya untuk Indonesia 25, 50, bahkan 100 tahun mendatang. Bahwa Indonesia akan menjadi negara bahari yang sangat kuat dan disegani khususnya di bidang perekonomian dan kelautan,” tegasnya.

Baca Juga : KKP Terima Hibah Tanah dan Bangunan dari Pemkab Lombok Utara

Selain itu Menteri Trenggono juga mendukung riset yang bisa dilakukan oleh para ahli dari berbagai Perguruan Tinggi untuk bekerja sama dengan balai riset KKP sebagai upaya dalam pengoptimalan sumber daya protein dan juga kelestarian lingkungan yang perlu dijaga bersama.

Hasil riset ini salah satunya diharapkan bisa membuat suatu model budidaya yang lebih canggih dan efisien sehingga bisa meningkatkan PNBP KKP terhadap negara.

“Populasi ikan di laut itu harus dijaga karena laut dan perikanan merupakan rumah kita sebagai negara bahari. Sehingga kita harus menjaga lingkungan kita sebagai lingkungan yang sehat. Budidaya yang saya maksud adalah budidaya yang berkesinambungan dan ramah lingkungan sehingga harus didukung oleh riset yang baik dan pengembangan teknologi terbarukan oleh para ilmuwan,” pungkas Menteri KKP.

Selain membahas tentang riset, budidaya dan lingkungan, Menteri Trenggono dalam acara tersebut juga menyampaikan keinginannya untuk menyejahterakan nelayan di Indonesia.

Seperti halnya pemenuhan hak-hak nelayan tak hanya ketika masih dapat aktif melakukan produktifitas penangkapan ikan, namun juga jaminan masa tua bagi nelayan yang sudah tidak produktif terkendala usia. (*/red)

Baca juga

Leave a Comment

About Voice Indonesia

VOICE Indonesia Merupakan Rumah untuk berkarya, Menyalurkan Bakat, Ide, Beradu Gagasan menyampaikan suara Rakyat dari pelosok Negeri dan Portal berita pertama di Indonesia yang secara khusus mengulas informasi seputar Ketenagakerjaan, Juga menyajikan berita-berita Nasional,Regional dan Global . VOICE Indonesia dedikasikan bukan hanya sekedar portal informasi berita online biasa,Namun lebih dari itu, menjadi media mainstream online pertama di Indonesia,menekankan akurasi berita yang tepat,cepat dan berimbang , cover both side, reading tourism, user friendly, serta riset.

Kontak Voice Indonesia

HOTLINE / WHATSAPP :

Follow Voice Indonesia

Unduh Aplikasi Voice Indonesia