Kompensasi Boeing Kepada Keluarga Korban 737-8MAX

by VOICEIndonesia.co
0 comment

JAKARTA, AKUUPDATE.ID – Produsen pesawat Amerika Serikat (AS), Boeing telah menyelesaikan pembayaran kompensasi untuk para keluarga korban kecelakaan Boeing 737-8 MAX, milik Ethiopian Airlines dengan kode penerbangan 302, di tahun 2019 silam.

Kasus Ethiopian Air Flight 302 ini yang pertama diselesaikan, setelah puluhan tuntutan hukum diajukan di Pengadilan Federal AS di Chicago, terhadap Boeing, oleh Ribbeck Law Chartered, atas nama keluarga korba. Setelah dua kecelakaan fatal yang melibatkan Boeing 737-8 MAX.

Manuel von Ribbeck, Mitra Pendiri Piagam Hukum Ribbeck, telah mengupayakan kompensasi yang wajar dan adil di pengadilan di Chicago, Amerika Serikat, untuk keluarga para korban.

32 warga Kenya tewas dalam pesawat Boeing 737 MAX 8 yang dioperasikan oleh Ethiopian Airlines yang jatuh pada 10 Maret 2019 di dekat kota Bishoftu, enam menit setelah lepas landas.

Dalam pernyataan resmi yang dibuat di Chicago pada, Senin (03/01/2021), von Ribbeck mengatakan.

“Kami mencari dan meminta jumlah terbesar yang mungkin untuk dibayarkan sebagai kompensasi kepada keluarga yang kami wakili.” Ujar Ribbeck, dalam pernyataannya.

Baca Juga : Pamer Kekayaan Dengan Dana Korban Kecelakaan Pesawat, Pengacara dan Artis Terkenal AS Digugat Ke Pengadilan

Penyelesaian ini diyakini memecahkan rekor jutaan dolar AS berdasarkan perkiraan Bloomberg Business, bahwa Boeing akan membayar $ 1 miliar (111,5 miliar) untuk para korban jatuhnya Lion Air JT610 dan Ethiopian Airlines ET302 .

Jet Ethiopian Airlines menuju Nairobi jatuh tak lama setelah lepas landas dari Bandara Internasional Bole Addis Ababa, menewaskan semua 149 penumpang.

Warga negara lain yang tewas dalam kecelakaan itu termasuk 18 warga Kanada, sembilan warga Etiopia, delapan warga Italia, delapan Tiongkok, delapan Amerika, tujuh warga Inggris, tujuh warga Prancis, enam warga Mesir, lima Jerman, empat warga India dan empat warga Slovakia.

Setidaknya 30 kebangsaan ikut serta dengan Kenya yang memiliki jumlah warga terbesar di dalamnya.

Pesawat lain dengan model yang sama terlibat dalam kecelakaan kurang dari lima bulan sebelumnya, ketika sebuah penerbangan Lion Air jatuh ke laut Indonesia, tepatnya di perairan Karawang, Jawa Barat dengan hampir 190 orang di dalamnya.

Laporan akhir Boeing 737 MAX, yang dirilis pada bulan September oleh komite legislatif di Amerika Serikat, menemukan “kegagalan berulang dan serius” oleh Boeing dan mengidentifikasi faktor-faktor kunci yang berkontribusi pada kecelakaan Boeing 737 MAX, termasuk cacat desain, keuntungan dan prioritas produksi dengan mengorbankan keselamatan.

“Kami yakin Boeing harus membayar jumlah yang adil dan wajar kepada semua keluarga terlepas dari dari mana mereka berasal. Kami berharap Boeing akan mengubah cara mereka beroperasi untuk menghindari kehilangan nyawa yang tidak bersalah lagi, ” ucap Deon Botha dari Ribbeck Law Chartered.

Baca Juga : Mengenang 2 Tahun Insiden Jatuhnya Pesawat Lion Air JT-610

Laporan tersebut menguraikan pengungkapan yang mengganggu tentang bagaimana Boeing di bawah tekanan untuk bersaing dengan Airbus dan memberikan keuntungan bagi Wall Street lolos dari pengawasan FAA, menyembunyikan informasi penting dari pilot, dan akhirnya mengoperasikan pesawat yang menewaskan 346 orang tak bersalah dalam dua kecelakaan tersebut. .

Ribbeck Law Chartered, yang mewakili mayoritas keluarga korban kecelakaan mematikan Boeing 737 MAX 8 menuntut lebih dari satu miliar Dolar AS untuk keluarga tersebut.

Pembayaran pelunasan yang dicapai oleh Ribbeck Law Chartered atas nama keluarga korban pertama di Kenya telah menyelamatkan keluarga dari proses pengadilan selama bertahun-tahun.

“Namun penting untuk dicatat bahwa tidak ada jumlah uang di dunia ini yang dapat mengembalikan anggota keluarga tercinta klien kami. Klien kami berusaha menemukan kebenaran di balik penyebab kecelakaan itu dan memenjarakan mereka yang bertanggung jawab atas pembunuhan kerabat mereka. ” kata Ribbeck.

Beberapa kasus Ribbeck Law Chartered yang tersisa dari kecelakaan Boeing 737-8 MAX Lion Air dengan nomor penerbangan JT-610, belum mencapai penyelesaian akan diadili di AS atau Indonesia.

Jika diadili di Indonesia, kasus pidana terhadap pejabat Boeing dan dewan direksi akan diajukan, menurut firma hukum tersebut.

Sebagian besar pembayaran saat ini akan dilakukan oleh perusahaan asuransi dan reasuransi Boeing dan seperti yang dinyatakan oleh perusahaan Wall Street.

“Perusahaan Boeing seharusnya tidak terlalu terpengaruh olehnya. Mereka mampu membayar biaya itu. Boeing telah membukukan rekor pendapatan $ 101 miliar tahun lalu dan laba $ 10,6 miliar, ” kata von Ribbeck, tentang dampak membayar satu miliar dolar sebagai kompensasi oleh perusahaan.

Selain itu, Boeing telah membentuk dana untuk membantu komunitas keluarga yang terkena dampak kecelakaan itu.

Klien Ribbeck Law menerima dana hibah dari Boeing untuk memperbaiki komunitas mereka. Salah satu contohnya adalah proyek yang dimulai atas permintaan sebuah keluarga Kenya.

“Proyek ini akan membawa air dan energi matahari ke komunitas mereka,” kata Monica Kelly dari Ribbeck Law Chartered.

Baca Juga : Boeing 737-8 MAX Air Canada Mendarat Darurat

Itu adalah upaya kelompok dengan keluarga Kenya yang kami wakili dan Tuan David Njoroge, Mitra dan Kepala Penyelesaian Sengketa di Igeria dan Ngugi Advocates . ”

Klien Ribbeck Law Chartered juga akan menggunakan dana yang disetujui untuk merenovasi dan menambah ruang kelas, toilet, dan aula komunitas untuk sekolah menengah dan gereja setempat.

Njoroge mengatakan, “Kemitraan kami memungkinkan kami menyelesaikan proses mediasi dalam waktu singkat, mencapai penyelesaian yang adil dan masuk akal hanya dalam 18 bulan. Kehilangan kerabat klien kami, sayangnya, tidak pernah dapat dikembalikan, tetapi kami yakin bahwa keluarga akan dapat menjalani kehidupan yang nyaman di masa mendatang. ”

Ribbeck Law Chartered yakin Boeing telah bertindak adil saat memberi kompensasi kepada keluarga korban kecelakaan pesawatnya.

Sementara itu, Boeing telah mengubah cara operasinya dan berusaha membuat model Boeing 737-8 MAX-nya lebih aman.

“Kami yakin keadilan telah ditegakkan dalam kasus ini. Sudah waktunya untuk memaafkan dan melihat ke depan,” kata Kelly. (ODP)

Baca juga

Leave a Comment

About Voice Indonesia

VOICE Indonesia Merupakan Rumah untuk berkarya, Menyalurkan Bakat, Ide, Beradu Gagasan menyampaikan suara Rakyat dari pelosok Negeri dan Portal berita pertama di Indonesia yang secara khusus mengulas informasi seputar Ketenagakerjaan, Juga menyajikan berita-berita Nasional,Regional dan Global . VOICE Indonesia dedikasikan bukan hanya sekedar portal informasi berita online biasa,Namun lebih dari itu, menjadi media mainstream online pertama di Indonesia,menekankan akurasi berita yang tepat,cepat dan berimbang , cover both side, reading tourism, user friendly, serta riset.

Kontak Voice Indonesia

HOTLINE / WHATSAPP :

Follow Voice Indonesia

Unduh Aplikasi Voice Indonesia

Ikuti Media Sosial Kami

Unduh Aplikasi VOICEIndonesia.co

@2023 – All Right Reserved Voiceindonesia.co