Provinsi Riau Masih Tergantung Pasokan Pangan dari Provinsi lain

by Irawan Surya Nugroho
0 comment
Provinsi Riau Masih Tergantung Pasokan Pangan dari Provinsi lain

VOICEIndonesia.co,Jakarta – Provinsi Riau hingga kini masih belum bisa menjadi daerah yang mandiri pangan atau masih tergantung dengan pasokan dari provinsi tetangga seperti Sumatera Barat (Sumbar), Sumatera Utara (Sumut), dan Jambi, karena Riau hanya bisa memasok kebutuhan pangan dari daerah sendiri sebesar 25 persen.

“Karena itu Riau perlu menggiatkan gerakan selamatkan pangan dengan cara mendorong peningkatan produksi pangan lokal, seperti tanaman padi dan buah-buahan,” kata Kepala Dinas Pangan Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Riau Syahfalefi, di Pekanbaru, Senin.

Menurut Syahfalefi, tantangan terbesar Riau dalam mencapai kemandirian pangan antara lain perkembangan kondisi sosial, politik ,ekonomi dan keamanan global, serta perubahan iklim yang dinamis serta isu lingkungan sangat mempengaruhi kondisi ketahanan pangan daerah.

Baca Juga : Bapanas Entaskan Kemiskinan Ekstrem dengan Intervensi Pangan

Karena itu, perlu kolaborasi lintas sektor dalam mengintegrasikan berbagai sektor termasuk pertanian, kesehatan, pendidikan dan lingkungan, sehingga perlu koordinasi yang kompleks dan kerja sama yang kuat dalam mencapai kemandirian pangan.

“Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura perlu melakukan upaya pemberdayaan unit usaha lokal melalui pelatihan pengelolaan sumber daya lokal dan kewirausahaan,” katanya lain.

Ia menekankan bahwa pihaknya juga telah berupaya meningkatkan kapasitas tenaga kerja yang mampu memahami prinsip ekonomi sirkular dan pengembangan investasi pada lingkup kegiatan ekonomi sirkular tersebut.

Semua kebijakan itu, katanya pula, dibutuhkan untuk menurunkan Prevalence of under nourishment (PoU) atau prevalensi kekurangan gizi masyarakat di Riau sebesar 12,33 persen, kendati Indeks ketahanan pangan Provinsi Riau 68,68. Skor pola pangan harapan 88,93.

Berdasarkan data Dinas Tanaman Pangan Provinsi Riau prevalensi kekurangan gizi masyarakat di Riau periode 2019-2023 sebesar 12,33 persen –lebih tinggi dibanding nasional tercatat 8,53 persen– itu dengan PoU tertinggi adalah Kabupaten Indragiri Hilir 17,06 persen, Kepulauan Meranti sebesar 15, 95 persen.

Kabupaten Kuantan Singingi 13,75 persen, Bengkalis dengan PoU sebesar 12,77 persen, Kabupaten Rokan Hilir 12,62 persen , Dumai 12,42 persen, Indragiri Hulu 12,31, Kampar 12,01 persen, Pekanbaru 11,75 persen,Kabupaten Pelalawan 10,96 persen dan Siak 10,33 persen.

Sedangkan indeks ketahanan pangan di Riau tahun 2023 adalah 68,68, dengan daerah Kabupaten Indragiri Hulu sebesar 59,35, Kabupaten Indragiri Hilir 69,29, Pelalawan 69,49, Kabupaten Siak 74,74, Kampar 57,59, Rokan Hulu 56,76 dan Bengkalis 61,68, berikut Rokan Hilir 67,45, serta Kepulauan Meranti 70,47 dan Kota Pekanbaru 89,81, Dumai 78,61. (*)

Baca juga

Leave a Comment

About Voice Indonesia

VOICE Indonesia Merupakan Rumah untuk berkarya, Menyalurkan Bakat, Ide, Beradu Gagasan menyampaikan suara Rakyat dari pelosok Negeri dan Portal berita pertama di Indonesia yang secara khusus mengulas informasi seputar Ketenagakerjaan, Juga menyajikan berita-berita Nasional,Regional dan Global . VOICE Indonesia dedikasikan bukan hanya sekedar portal informasi berita online biasa,Namun lebih dari itu, menjadi media mainstream online pertama di Indonesia,menekankan akurasi berita yang tepat,cepat dan berimbang , cover both side, reading tourism, user friendly, serta riset.

Kontak Voice Indonesia

HOTLINE / WHATSAPP :

Follow Voice Indonesia

Unduh Aplikasi Voice Indonesia

Ikuti Media Sosial Kami

Unduh Aplikasi VOICEIndonesia.co

@2023 – All Right Reserved Voiceindonesia.co