Hari Tani Nasional, Pertagas Serahkan Pupuk Organik untuk Pertanian Ramah Lingkungan

by Anton Sahadi
0 comment

Karawang, akuupdate.com – Bertepatan dengan Hari Tani Nasional, PT Pertamina Gas (Pertagas) selaku afiliasi Subholding Gas PT PGN Tbk, melakukan penyerahan secara simbolis 22 Ton Pupuk Organik Padat dan 250 Botol Pupuk Organik Cair sebagai bagian dari tahapan Pengembangan Pertanian Ramah Lingkungan (Priangan) melalui Program CSR Saung Patra (Desa Unggul Petani Berdaya). Dalam kesempatan ini Pertagas Operation West Java Area melalui Head of Distrik Cilamaya, menyerahkan secara simbolis Pupuk Organik kepada Ketua Poktan Priangan mewakili 28 anggota kelompok tani yang sangat antusias menyambut musim tanam kedua 2020.

“Dari hari Tani Nasional 2020 ini kami menyampaikan apresiasi kepada Petani dalam mendukung upaya pemerintah mencapai kemandirian pangan dan menjaga ketahanan pangan nasional. Saat ini profesi sebagai petani masih dipandang sebelah mata, padahal jasanya luar biasa. Untuk itu melalui program Saung Patra kami mendukung pengembangan pengetahuan petani melalui penerapan teknologi tepat guna, pertanian ramah lingkungan dan pengembangan pupuk organik secara mandiri. Tujuannya memberikan nilai tambah bagi petani dan produk yang dihasilkan” ungkap Firman, Head of Distrik Cilamaya Pertamina Gas Operation West Java Area, Kamis (24/9/2020)

Upaya Pertamina Gas OWJA dalam memberikan nilai tambah bagi petani di Cilamaya dimulai sejak tahun 2018 melalui progam Saung Patra. Tidak hanya sebatas pada pemberian bantuan pupuk, namun program Saung Patra juga memberikan pendampingan dan pelatihan terhadap petani dalam pengelolaan pertanian yang ramah lingkungan dan juga pengembangan inovasi-inovasi dalam kegiatan pertanian. Program yang semula hanya diikuti 7 orang dengan luasan 7 Hektar kini menjadi 28 orang dengan luasan lahan 28 Hektar. Hal ini menunjukan tren pertanian ramah lingkungan ini yang diterapkan oleh Gapoktan Saluyu sebelumnya mendapat sambutan yang baik dari kelompok tani lainnya. Hasil produksi yang baik, biaya operasional yang murah, serta dampak terhadap kondisi tanah baik menjadi daya tarik tersendiri bagi anggota kelompok yang kini tergabung dalam Poktan Priangan.

“ïya sangat senang sekali bisa bergabung dalam program ini, musim tanam yang lalu saya mendengar ada kelompok tani yang hasil panennya mencapai 6,2 ton dengan biaya operasional yang murah karena pakai pupuk organik. Biasanya untuk 1 hektar lahan dibutuhkan 8 juta namun anggota kelompok ini hanya mengeluarkan 6 juta permusim. Saya dan beberapa teman tertarik untuk bergabung.” ujar Sawin yang merupakan anggota baru Poktan Priangan.

Hari Tani Nasional setiap tanggal 24 September disahkan melalui Kepres RI No. 169 tahun 1963. Hal ini merupakan bentuk peringatan dalam mengenang sejarah perjuangan kaum petani serta membebaskannya dari penderitaan. Penetapan tersebut diambil dari tanggal dikeluarkannya Undang-Undang Pokok Agraria (UUPA) pada tahun 1960. Hari tersebut menjadi tonggak sejarah bangsa dalam memandang arti penting petani dan hak kepemilikan atas tanah, serta keberlanjutan masa depan agraria di Indonesia. Kepedulian negara terhadap hidup rakyatnya, terutama kehidupan para petani mulai diwujudkan. Mengingat Indonesia adalah negara agraris dan mayoritas rakyatnya adalah petani.

Baca juga

Leave a Comment

About Voice Indonesia

VOICE Indonesia Merupakan Rumah untuk berkarya, Menyalurkan Bakat, Ide, Beradu Gagasan menyampaikan suara Rakyat dari pelosok Negeri dan Portal berita pertama di Indonesia yang secara khusus mengulas informasi seputar Ketenagakerjaan, Juga menyajikan berita-berita Nasional,Regional dan Global . VOICE Indonesia dedikasikan bukan hanya sekedar portal informasi berita online biasa,Namun lebih dari itu, menjadi media mainstream online pertama di Indonesia,menekankan akurasi berita yang tepat,cepat dan berimbang , cover both side, reading tourism, user friendly, serta riset.

Kontak Voice Indonesia

HOTLINE / WHATSAPP :

Follow Voice Indonesia

Unduh Aplikasi Voice Indonesia