Ribuan Migran Di Seluruh Guatemala Bergerak Memasuki AS

by VOICEIndonesia.co
0 comment

JAKARTA,AKUUPDATE.ID Ribuan orang Honduras, termasuk banyak keluarga dengan anak-anak, berjalan bersama di seluruh Guatemala pada Sabtu (16/1) berharap mencapai Amerika Serikat.

Dilansir dari AntaraNews Mereka melarikan diri dari kemiskinan dan kekerasan di wilayah yang dilanda pandemi dan badai yang berulang-ulang. akhir tahun lalu.

Antara 7.000 dan 8.000 migran telah memasuki Guatemala sejak Jumat, menurut otoritas imigrasi Guatemala, dan mereka menuju ke perbatasan Meksiko, di mana pihak berwenang Meksiko telah mengerahkan pasukan dan polisi anti huru hara.

Baca Juga : Pahlawan Devisa Menjerit, Mendapatkan Kekerasan Oleh Majikan

Begitu rombongan migran mencapai Meksiko, kemungkinan besar akan mengalami tekanan untuk putus. Perjanjian migrasi Meksiko dengan Amerika Serikat masih berlaku, yang berarti rombongan migran itu akan dibubarkan, kata seorang pejabat Meksiko.

Rombongan migran pertama tahun ini datang kurang dari seminggu sebelum Presiden terpilih AS Joe Biden menjabat, menjanjikan pendekatan migrasi yang lebih manusiawi, berbeda dengan kebijakan garis keras Presiden Donald Trump.

Sementara itu, otoritas Meksiko dan Amerika Tengah mengoordinasikan langkah-langkah keamanan dan kesehatan masyarakat yang bertujuan mencegah migrasi massal tanpa izin di seluruh wilayah.

Guatemala, Honduras, dan Meksiko mengerahkan ribuan pasukan keamanan dan militer Guatemala menahan ratusan migran pada Jumat.

Namun karavan tersebut telah berkembang pesat selama 24 jam terakhir, dengan para anggotanya menyatakan krisis yang meningkat dari kelaparan dan tunawisma di Honduras sebagai alasan mereka untuk bergabung.

Baca Juga : Ayub Basalamah : Setiap Hari Sabtu dan Minggu Ratusan PMI jadi korban TPPO

“Kami tidak punya apa-apa untuk diberikan kepada anak-anak kami, dan ribuan dari kami terpaksa tidur di jalanan,” kata Maria Jesus Paz, seorang ibu dari empat anak yang mengatakan bahwa dia kehilangan rumahnya karena badai. “Inilah mengapa kami membuat keputusan ini, meskipun kami tahu bahwa perjalanan itu dapat merenggut nyawa kami,” tambahnya.

Penguncian terkait virus corona menghancurkan ekonomi Honduras, yang tahun lalu tercatat mengalami kontraksi terburuk.

“Pertama, saya kehilangan pekerjaan karena pandemi, dan kemudian saya kehilangan rumah karena badai,” kata Melvin Paredes, yang bergabung dengan rombongan bersama saudara laki-lakinya.

“Satu-satunya hal yang tersisa adalah berjuang untuk kelangsungan hidup keluarga saya,” katanya. (Hafid Nur Fauzi)

Baca juga

Leave a Comment

About Voice Indonesia

VOICE Indonesia Merupakan Rumah untuk berkarya, Menyalurkan Bakat, Ide, Beradu Gagasan menyampaikan suara Rakyat dari pelosok Negeri dan Portal berita pertama di Indonesia yang secara khusus mengulas informasi seputar Ketenagakerjaan, Juga menyajikan berita-berita Nasional,Regional dan Global . VOICE Indonesia dedikasikan bukan hanya sekedar portal informasi berita online biasa,Namun lebih dari itu, menjadi media mainstream online pertama di Indonesia,menekankan akurasi berita yang tepat,cepat dan berimbang , cover both side, reading tourism, user friendly, serta riset.

Kontak Voice Indonesia

HOTLINE / WHATSAPP :

Follow Voice Indonesia

Unduh Aplikasi Voice Indonesia

Ikuti Media Sosial Kami

Unduh Aplikasi VOICEIndonesia.co

@2023 – All Right Reserved Voiceindonesia.co