Banyak Yang Mempertanyakan Ali Mochtar Ngabalin Di KKP

by VOICEIndonesia.co
0 comment

JAKARTA,AKUUPDATE.ID Banyak yang mempertanyakan status Tenaga Ahli Kantor Staf Presiden (KSP), Ali Mochtar Ngabalin  di Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) Setelah  Edhy Prabowo ditangkap KPK.

Ali Mochtar Ngabalin belum sepenuhnya aman dari kasus dugaan suap yang melibatkan Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo

Komisi Pemberantasan Korupsi KPK mengklarifikasi status Ali Mochtar Ngabalin terkait dengan kasus Edhy Prabowo (EP) dan rekan-rekannya di KKP.

Melasir mantra sukabumi “Kalau bisa, seperti dikatakan Ali Mochtar Ngabalin, untuk diberi oleh-oleh misalnya, jelas kategorinya berbeda”, kata Wakil Penindakan KPK Karyoto mengatakan di Gedung KPK, Jakarta, Selasa.

Namun, lanjutnya, jika ada dugaan aliran dana ke Ngabalin dalam kasus tersebut, KPK akan mengusut lebih lanjut. Dikutip oleh mantrasukabumi. com dari antaranews. com Selasa, 1 Desember 2020.

“Misalnya nanti aliran dana akan terlacak, ada bagian tertentu yang masuk dan bisa disebut rutin, jadi perlu kita tanya. Namun, hingga saat ini kami masih mencari bukti benar tidaknya” ucap Karyoto.

Baca juga : KPK Tangkap Menteri KKP Edhy Prabowo Terkait Ekspor Benih Lobster

Ia juga menyatakan, status Ngabalin sebagai bagian dari rombongan Edhy ke Amerika Serikat (AS) masih terkait dengan kiprahnya sebagai Wali Amanat Stakeholder dan Komite Kebijakan Publik di Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP).

“Mungkin dia juga punya staf atau jika para pembina di sana ingin studi banding ke Amerika, mungkin ada yang perlu dilakukan. Hubungannya dalam arti bekerja untuk jenis studi banding “katanya.

Ngabalin sebelumnya mengabarkan melihat proses operasi tangkap tangan (OTT) KPK terhadap Edhy di Bandara Soekarno-Hatta (Soetta) pada Rabu, 25 November 2020 pagi.

Menurut Ngabalin saat berada di Bandara Soetta, Edhy bekerja sama dengan pejabat KPK. Ngabalin mengaku bersama rombongannya di Oceanic Institute of Hawaii Pacific University.

Baca juga : Novel Baswedan Panglima Penangkapan Edhy Prabowo

Selain Edhy, KPK juga telah menyeleksi enam tersangka lain dalam kasus suap terkait penetapan izin ekspor benih lobster, yakni Staf Khusus Menteri Kelautan dan Perikanan serta Wakil Kepala Eksekutif. Staf Khusus Tim Safri (SAF) Menteri Kelautan dan Perikanan sekaligus Ketua Pelaksana. Tim tersebut rajin karena Andreau Pribadi Misata (APM) merupakan sekretaris pribadi Menteri Kelautan dan Perikanan Amiril Mukminin (AM). (Syamsul)

Baca juga

Leave a Comment

About Voice Indonesia

VOICE Indonesia Merupakan Rumah untuk berkarya, Menyalurkan Bakat, Ide, Beradu Gagasan menyampaikan suara Rakyat dari pelosok Negeri dan Portal berita pertama di Indonesia yang secara khusus mengulas informasi seputar Ketenagakerjaan, Juga menyajikan berita-berita Nasional,Regional dan Global . VOICE Indonesia dedikasikan bukan hanya sekedar portal informasi berita online biasa,Namun lebih dari itu, menjadi media mainstream online pertama di Indonesia,menekankan akurasi berita yang tepat,cepat dan berimbang , cover both side, reading tourism, user friendly, serta riset.

Kontak Voice Indonesia

HOTLINE / WHATSAPP :

Follow Voice Indonesia

Unduh Aplikasi Voice Indonesia

Ikuti Media Sosial Kami

Unduh Aplikasi VOICEIndonesia.co

@2023 – All Right Reserved Voiceindonesia.co